Skip to content
Beranda » Permasalahan » Penting, 2 Penyebab Kebocoran Hidrolik & Pencegahannya

Penting, 2 Penyebab Kebocoran Hidrolik & Pencegahannya

kebocoran hidrolik
kebocoran hidrolik

Tergolong mesin ramah lingkungan, namun siapa sangka banyak ragam kerusakan yang terjadi salah satunya kebocoran hidrolik. Kebocoran indikasi ringan maupun cukup krusial harus segera ditangani dengan sesegera mungkin jika tidak ingin kerusakan mesin dapat merembet pada komponen atau sparepart lainnya.

Biasanya untuk mendeteksi kebocoran hidrolik sangat mudah, misalnya dengan memperhatikan suara bising yang terdengar pada kabin atau saat kap mesin ketika dibuka. Suara angin yang keluar bersumber dari pedal rem ketika ditekan. Kasus ini biasanya tidak hanya terjadi pada mesin industri namun juga sering menimpa kondisi excavator berisik.

Penyebab Kebocoran Hidrolik

Secara umum, kebocoran sistem hidrolik dapat dibagi menjadi dua jenis diantaranya;

1. Kebocoran Eksternal

Kebocoran saluran tekanan dapat dengan mudah dideteksi karena oli hidrolik bocor dapat dilihat. Hal ini dapat dilakukan dengan cara memeriksa setiap komponen dari seluruh sistem hidrolik. Jika terdapat kebocoran maka segera atasi kerusakan tersebut.

Lain halnya kebocoran eksternal yang sulit dideteksi ketika berada di port hisap pompa. Biasanya port hisap yang rusak akan menimbulkan lima gejala umum berikut ini:

1) Ada gelembung udara di oli hidrolik

2) Sistem hidrolik tidak stabil dan memiliki fenomena merayap

3) Sistem hidrolik terlalu panas

4) Tekanan tangki meningkat

5) Kebisingan pompa meningkat

Cara Mengatasi Kebocoran Eksternal

Jika Anda merasakan beberapa gejala diatas, maka segera periksa semua alat penghisap dan koneksi untuk menemukan kebocoran. Jangan terlalu memperketat fitting selang, karena pengetatan yang berlebihan akan merusak fitting dan meningkatkan kebocoran.

Selain itum, nilai torsi pengetatan yang direkomendasikan oleh pabrikan peralatan harus digunakan untuk memastikan seal yang andal dan tidak akan membuat tabung distorsi pada sambungan dan seal menyebabkan kerusakan pada permukaan seal.

2. Kebocoran Internal

Untuk mendeteksi kebocoran internal biasanya membutuhkan waktu ke waktu sebab sifat kerusakannya lebih jelas meningkat, seperti sistem mesin yang terlalu panas.

Ketika kasus ini terjadi, komponen lainnya dari sistem akan mulai gagal bekerja. Cara sederhana untuk mengidentifikasi kebocoran internal adalah dengan menguji siklus tugas penuh dan tanpa beban sistem. Bisa juga kerusakan mesin yang cepat panas disebabkan dari pompa hidrolik yang bermasalah.

Sistem hidrolik yang bocor dari berbagai komponen hidrolik sangat berdampak pada disfungsi sistem hidrolik hingga dapat berimbas peluang kecelakaan kerja yang lebih besar, sebab limbah dari polusi media dan lingkungan gagal dikelola dengan optimal.

Cara Mengatasi Kebocoran Internal

Seperti yang sudah dijelaskan diatas bahwa cara mengatasi kebocoran internal dengan melakukan inspeksi secara ketat pada komponan sistem hidrolik terutama pompa hidrolik. Perhatikan masalah kebocoran, menganalisis penyebab kebocoran, dan mengambil tindakan yang sesuai untuk mengurangi kebocoran untuk menghindari kebocoran.

Dengan demikian maka resiko peluang terjadinya kebocoran hidrolik internal sangat minim terjadi berulang kali.

Cara Mencegah Kebocoran Hidrolik

mencegah kebocoran hidrolik

mencegah kebocoran hidrolik

Memang sangat merepotkan ketika indikasi kebocoran hidrolik terjadi. Imbasnya tidak hanya menghambat pekerjaan namun juga menurunkan efektivitas produksi hingga tidak jarang beberapa perusahaan mengalami kerugian jika mesin tidak segera ditangani dengan tepat.

Meskipun mesin sudah mendapatkan perbaikan secara tepat baik melalui tim maintenance maupun memanggil bengkel hidrolik terdekat, namun peluang kerusakan terjadi kembali dapat terjadi kapan saja.

Berikut enam cara praktis yang dapat Anda lakukan untuk mencegah kebocoran hidrolik, diantaranya sebagai berikut;

1. Kontrol ukuran tekanan

Tekanan kerja sistem harus ditentukan sesuai dengan perhitungan pada saat desain, dan tidak boleh disesuaikan atau diubah selama penggunaan.

2. Kontrol perubahan suhu

Mengontrol kenaikan suhu sistem hidrolik umumnya dimulai dengan desain tangki bahan bakar dan pengaturan perpipaan hidrolik.

Untuk meningkatkan efek pembuangan panas tangki bahan bakar, permukaan pembuangan panas tangki minyak dapat ditingkatkan, dan pembuangan minyak dan pengembalian minyak di dalam tangki bahan bakar dipisahkan oleh pelat partisi. Temperatur oli hidraulik tangki umumnya diperbolehkan mencapai antara 55 ° C dan 65 ° C, dan suhu maksimum tidak boleh lebih dari 700 ° C.

Ketika suhu oli yang didinginkan secara alami melebihi nilai yang diijinkan, perlu ditambahkan pipa air pendingin di dalam tangki bahan bakar atau pendingin pada saluran oli kembali untuk menurunkan suhu oli hidrolik. Saat mengatur saluran hidrolik, jarak antara tangki dan aktuator harus pendek, dan siku pipa, terutama siku 90 °, harus sekecil mungkin untuk mengurangi kehilangan tekanan dan mengurangi gesekan.

3. Menjaga kebersihan cairan hidrolik

Perangkat filter oli digunakan untuk menyaring oli hidrolik secara teratur atau terus menerus, sehingga dapat mengurangi kandungan pengotor oli hidrolik sebanyak mungkin, dan memastikan kebersihan oli sesuai dengan standar nasional.

4. Pilih perangkat penyegelan dengan wajar

Agar dapat memilih perangkat penyegelan dengan benar, perlu untuk mengetahui bentuk dan karakteristik berbagai perangkat penyegelan, karakteristik bahan penyegelan, dan kondisi penggunaan perangkat penyegelan (seperti ukuran tekanan kerja), suhu lingkungan kerja, kecepatan bagian yang bergerak, dll.

Membandingkan kondisi penggunaan aktual dengan kondisi penggunaan segel yang diizinkan harus memastikan bahwa segel memiliki sifat penyegelan yang baik dan masa pakai yang lama.

5. Rutin pemeliharaan harian

Sangat diperlukan untuk memperkuat inspeksi peralatan dan melakukan pengujian berkala pada oli hidrolik untuk memastikan bahwa kualitas oli bersih dan sesuai dengan standar.

Sebaiknya pilih perangkat segel yang tahan lama dan sesuai standar yang menggantikan segel secara berkala atau berkala, meningkatkan pemeliharaan peralatan, meminimalkan kebocoran, dan memastikan pengoperasian peralatan hidrolik yang tepat.

6. Pemilihan perangkat penyegelan

Pemilihan perangkat penyegelan tepat sangat penting untuk mencegah kebocoran sistem hidrolik. Dengan demikian, kinerja dan efisiensi perangkat dapat ditingkatkan sehingga masa pakai perangkat penyegelan lebih panjang dan kebocoran dapat dicegah secara efektif.

Sebaliknya, penyeplean pemilihan perangkat penyegelan yang tidak sesuai, maka dapat menyebabkan keausan prematur komponen yang menyebabkan kebocoran.

Selain itu indikasi akurasi proses komponen hidrolik, ketatnya sambungan pipa sistem hidrolik, dan kemampuan anti getarannya, serta kondisi pemeliharaan peralatan juga memengaruhi kebocoran peralatan hidrolik.

Nah demikian ulasan informatif seputar kebocoran hidrolik dengan menilik penyebab, cara mengatasi serta cara mencegahnya. Semoga bermanfaat untuk menjadi pengetahuan kita bersama.

Bagikan Sekarang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *